Banner-1

Bicara tentang "berjalan dan bocor" katup

Satu, itukatupkebocoran, langkah-langkah pencegahan kebocoran uap.

1. Semua katup harus menjalani uji hidraulik dengan tingkat yang berbeda setelah memasuki pabrik.

2. Hal ini diperlukan untuk membongkar dan memperbaiki katup harus ditanahkan.

3. Selama overrepair, periksa apakah coiling ditambahkan dan coiling gland sudah dikencangkan.

4 katup sebelum pemasangan harus memeriksa apakah ada debu, pasir, oksida besi dan kotoran lainnya di dalam katup.Jika serba-serbi di atas harus dibersihkan sebelum pemasangan.

5. Semua katup harus dilengkapi dengan gasket dengan tingkat yang sesuai sebelum pemasangan.

6. Kencangkan pengencang saat memasang pintu flensa, dan kencangkan baut flensa dengan arah simetris.

7. Dalam proses pemasangan katup, semua katup harus dipasang dengan benar sesuai dengan sistem dan tekanan, dan pemasangan acak dan campuran sangat dilarang.Untuk tujuan ini, semua katup harus diberi nomor dan dicatat sesuai dengan sistem sebelum pemasangan.

Kedua, tentang langkah-langkah pencegahan kebocoran batubara.

1. Semua flensa harus dipasang dengan bahan penyegel.

2. Area yang rawan kebocoran serbuk adalah katup impor dan ekspor batubara pabrik batubara, pengumpan batubara, flensa pabrikan, dan semua bagian yang terhubung dengan flensa.Oleh karena itu, kami akan melakukan pemeriksaan menyeluruh pada bagian-bagian dari semua peralatan pabrikan yang mungkin mengalami kebocoran bedak.Jika tidak ada bahan penyegel, kami akan melakukan pemasangan ulang sekunder dan mengencangkan pengencang.

3. Fenomena kebocoran bubuk dapat terjadi pada sambungan las pipa batubara bubuk, kami akan mengambil langkah-langkah berikut.

3.1 Sebelum sambungan las, area sambungan las harus dipoles dengan hati-hati hingga berkilau metalik dan dipoles sesuai alur las yang diperlukan.

3.2 Kesenjangan pencocokan harus dicadangkan sebelum pencocokan, dan dilarang keras untuk memaksakan pencocokan.

3.3 Bahan las harus digunakan dengan benar, dan harus dipanaskan terlebih dahulu sesuai kebutuhan dalam cuaca dingin.

Tiga, kebocoran sistem oli, oli berjalan dan tindakan pencegahan lainnya.

1. Sangat penting untuk melakukan kebocoran dan pengoperasian sistem oli dengan baik.

2. Periksa dan bersihkan sistem dengan tangki penyimpanan minyak dengan hati-hati sebelum pemasangan.

3. Uji hidraulik harus dilakukan pada peralatan dengan pendingin oli.

4. Uji hidraulik dan pekerjaan pengawetan juga harus dilakukan untuk sistem perpipaan minyak.

5. Dalam proses pemasangan pipa minyak, semua sambungan flensa atau sambungan hidup dengan gesper sutra harus dilengkapi dengan bantalan karet tahan minyak atau bantalan asbes tahan minyak.

6. Titik kebocoran sistem oli terutama terkonsentrasi pada flensa dan sambungan hidup berulir, sehingga baut harus dikencangkan secara merata saat memasang flensa.Mencegah kebocoran atau sesak longgar.

7. Dalam proses penyaringan oli, petugas konstruksi harus selalu berpegang pada tiangnya, dan dilarang keras untuk lepas landas atau melintasi tiang.

8. Filter oli harus dihentikan sebelum mengganti kertas filter oli.

9. Saat memasang pipa sambungan filter oli sementara (selang plastik transparan berkekuatan tinggi), sambungan harus diikat dengan kuat dengan kawat timah untuk mencegah fenomena keluarnya oli setelah filter oli berjalan untuk waktu yang lama.

10. Mengerahkan personel konstruksi yang bertanggung jawab untuk menangani pekerjaan filter oli.

11. Sebelum sistem oli bantu memulai siklus oli, departemen teknik mengatur personel yang bertanggung jawab atas siklus oli bantu untuk membuat pengungkapan teknis yang terperinci.

Iv.Mencegah gelembung, menggelegak, menetes dan kebocoran dalam kombinasi peralatan dan alat kelengkapan pipa.Ada tindakan pencegahan berikut:

1. Gasket belitan logam digunakan untuk gasket flensa di atas 2.5mpa.

2, gasket flensa 1.0Mpa-2.5mpa, gasket asbes, dan dilapisi dengan bubuk timah hitam.

3, di bawah bantalan penyegelan flensa pipa air 1.0mpa dengan bantalan karet, dan dilapisi dengan bubuk timah hitam.

4, koil pompa air terbuat dari koil komposit serat PTFE.

5. Untuk bagian penyegelan pipa asap dan batubara angin, tali asbes dipelintir dan ditambahkan ke permukaan sambungan sekaligus.Dilarang keras mengencangkan sekrup setelah penyambungan yang kuat.

Lima, menghilangkan kebocoran katup memiliki langkah-langkah berikut::(untuk kebocoran katup kita harus melakukan langkah-langkah berikut)

1. Kesadaran kualitas yang baik harus diatur untuk pemasangan dan konstruksi pipa, dan lembaran oksida dan dinding bagian dalam pipa harus dibersihkan secara sadar, tidak meninggalkan serba-serbi dan memastikan dinding bagian dalam pipa bersih.

2. Pertama, pastikan bahwa 100% katup yang masuk ke lokasi harus uji hidrostatik.

3. Penggerindaan katup harus dilakukan dengan serius.Semua katup (kecuali katup impor) harus dikirim ke tim penggilingan untuk pemeriksaan disintegrasi, penggilingan dan pemeliharaan, dan realisasi tanggung jawab, dicatat dan diidentifikasi secara sadar, mudah dilacak kembali.Katup-katup penting harus mencantumkan rincian penerimaan sekunder, sehingga memenuhi persyaratan “mencap, memeriksa, dan merekam”.

4. Pintu masuk air pertama boiler dan pintu pembuangan harus ditentukan terlebih dahulu.Hanya katup-katup ini yang boleh terbuka selama pengujian hidrostatik, dan katup-katup lain tidak boleh terbuka sesuka hati, untuk melindungi inti katup.

5. Saat pipa dibilas, hidupkan dan matikan secara perlahan untuk mencegah kerusakan pada kumparan.

Jika bocor, apa alasannya?

(1) kontak antara bagian pembuka dan penutup dan permukaan penyegelan dudukan katup;

(2) pencocokan kotak kemasan dan batang dan kemasan;

(3) hubungan antara badan katup dan penutup katup

Salah satu kebocoran sebelumnya disebut kebocoran internal, yang biasanya dikatakan lax, akan mempengaruhi kemampuan katup untuk memotong media.Dua kebocoran terakhir disebut kebocoran eksternal, yaitu kebocoran media dari katup ke katup luar.Kebocoran akan menyebabkan kerugian material, pencemaran lingkungan, serius juga akan menyebabkan kecelakaan.

Jatuh di tempat nyata, analisis kebocoran internal, kebocoran internal umumnya:

Katup memiliki standar kebocoran internal yang diizinkan menurut kalibernya, tekanan diferensial sistem, dan media sistem.Dalam arti sempit, katup kebocoran '0′ yang sebenarnya tidak ada.Secara umum, katup globe berdiameter kecil mudah untuk mencapai kebocoran yang tidak terlihat (bukan kebocoran nol), sedangkan katup gerbang berdiameter besar sulit untuk mencapai kebocoran yang tidak terlihat.Jika terjadi kebocoran internal katup, pertama-tama, kita harus mencoba memahami kebocoran internal spesifik, mengacu pada standar kebocoran katup, kebocoran internal terjadi ketika lingkungan kerja sistem dan faktor lain untuk analisis komprehensif, agar benar menilai kebocoran internal katup.

(1) Masalah kebocoran internal katup gerbang paralel.

Prinsip kerja katup gerbang paralel adalah mengandalkan tekanan diferensial sistem ke sisi outlet spul dan tekanan permukaan penyegelan kursi, dalam kasus tekanan sistem yang sangat rendah, mungkin ada sedikit fenomena kebocoran internal setelah katup .Jika terjadi kebocoran internal seperti itu, disarankan untuk terus mengamati dan memeriksa penyegelan katup ketika tekanan saluran masuk sistem mencapai tekanan desain atau tekanan kerja normal.Jika ada kebocoran yang berlebihan, itu harus dihancurkan dan permukaan penyegelan katup ditumbuk.

(2) kebocoran internal katup baji.

Kadang-kadang karena mode kontrol katup yang berbeda, karena pabrikan ketika pemilihan desain, batang dan mur batang yang sesuai adalah kekuatan desain tidak mempertimbangkan mode kontrol torsi, dan menggunakan mode kontrol stroke, jika dipaksa untuk melakukan perjalanan di mode kontrol posisi tertutup ke kontrol torsi, dapat menyebabkan kerusakan pada mur batang katup, dll. Pada saat yang sama, itu menyebabkan kegagalan kepala listrik saat dibuka dan alarm kesalahan torsi pembukaan.Dalam kasus kebocoran internal katup ini, biasanya ditutup secara manual setelah penutupan listrik, dan kemudian ditutup.Jika masih ada kebocoran internal setelah penutupan manual, ini menunjukkan bahwa permukaan penyegelan katup bermasalah, dan kemudian perlu dihancurkan dan digiling.

(3) kebocoran internal katup periksa.

Penyegelan katup periksa juga tergantung pada perbedaan tekanan sistem, ketika tekanan masuk katup periksa sangat rendah, tekanan keluar juga akan sedikit meningkat, maka harus dianalisis oleh berbagai faktor, menentukan kebocoran internal , menurut analisis struktur untuk memutuskan apakah akan mengambil pekerjaan perbaikan fisik.

(4) Kebocoran internal katup cakram berdiameter besar.

Standar kebocoran internal katup cakram berdiameter besar umumnya sangat besar.Ketika tekanan inlet meningkat, tekanan outlet juga akan meningkat.Untuk masalah ini, kebocoran internal harus dinilai terlebih dahulu, dan keputusan apakah akan diperbaiki atau tidak harus dibuat berdasarkan kebocoran internal.

(5) kebocoran internal katup pengatur.

Karena bentuk katup pengatur berbeda, standar kebocoran internal tidak sama, pada saat yang sama, katup pengatur umumnya digunakan dengan cara kontrol stroke, (tidak menggunakan kontrol torsi), jadi umumnya ada internal fenomena kebocoranMasalah kebocoran internal katup pengatur harus diperlakukan secara berbeda, dan katup pengatur dengan persyaratan kebocoran internal khusus harus dipertimbangkan dalam desain dan pembuatan.Ada banyak kontradiksi seperti itu di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir XX.Banyak katup terpaksa diubah menjadi kontrol torsi, yang merugikan kerja katup pengatur.

Untuk lebih spesifik:

(1) Pemilihan material yang buruk dan perlakuan panas pada bagian dalam katup, kekerasan yang tidak memadai, mudah rusak oleh cairan berkecepatan tinggi.

(2) Karena batas struktur katup, cairan melalui energi katup (kecepatan) tidak memiliki konsumsi efektif, gaya keausan berdampak pada permukaan penyegelan;Kecepatan yang berlebihan menyebabkan tekanan yang terlalu kecil di belakang katup, yang lebih rendah dari tekanan saturasi, yang mengakibatkan kavitasi.Dalam proses kavitasi, semua energi ketika gelembung pecah terkonsentrasi pada titik pecah, menghasilkan gaya tumbukan ribuan Newton, dan tekanan gelombang kejut setinggi 2 × 103Mpa, yang sangat melebihi batas kegagalan kelelahan. bahan logam yang ada.Cakram dan jok yang sangat keras juga bisa rusak dan bocor dalam waktu yang sangat singkat.

(3) Katup bekerja dalam keadaan pembukaan kecil untuk waktu yang lama, laju aliran terlalu tinggi, gaya tumbukan besar, dan bagian dalam katup mudah rusak.

cfghf


Waktu posting: 20 Des-2021